ASSALAMUALAIKUM SAHABAT...

"Salam perkenalan dari ana...
Gadis kampung yang sederhana...
Sekadar ingin berkongsi cerita...
Menghibur hati merawat duka..."


I made this widget at MyFlashFetish.com.


Saturday, February 5, 2011

Lemas di lombong...

Syukur pada Tuhan yang masih memberi peluang untukku bernafas setelah berlaku satu peristiwa yang tidak kusangka akan berlaku.. Peristiwa yang tidak dapat kulupakan sampai bila-bila..


Kejadian ini berlaku sewaktu usiaku baru mencecah 5 tahun.. Waktu itu kami adik-beradik sering menghabiskan masa bermain bersama sepupu-sepupu lelaki yang lebih kurang seusia kami.. 


Apabila musim hujan tiba,semestinya kami adalah antara manusia yang sangat gembira.. Manusia-manusia kecil yang sentiasa dahagakan keseronokan.. Dan untuk mendapat lebih keseronokan itulah kami memberanikan diri bermain air di lombong walaupun hujan turun dengan lebat mencurah.. Pada mulanya aku bersama seorang lagi temanku cuma duduk-duduk di tebing dan hanya menyaksikan abangku dan sepupu-sepupuku sedang seronok terjun dan berenang dengan pelbagai aksi yang kononnya hebat bagi mereka.. Namun setelah aku melihat seorang sepupu lelaki yang seusia denganku boleh berenang macam abang-abangnya yang lain, aku mula terfikir.. "Kalau Amin yang kecik tu boleh berenang tak tenggelam,takkan aku tak boleh.."


Tanpa berfikir panjang, aku terus terjun ke dalam air dan...


Kenapa sekeliling aku semuanya warna coklat? Mana pokok? Kenapa mata aku pedih? Kenapa kakiku tidak menjejak tanah?Satu-persatu persoalan menerjah akal kecilku.. namun tiada satu pun yang kutemui jawapan...


Aku mula tersedar.. Tetapi aku tidak mampu berfikir apa-apa lagi selain terus membiarkan tubuh kecilku tenggelam ke bawah.. Kata orang sains, 'ikut graviti bumi..' Huhu..sempat lagi..


Tiba-tiba aku berasa diriku disepak.. dan ditarik ke atas.. Rupa-rupanya bapa saudaraku yang tersepak diriku sewaktu sedang berenang melalui tempatku tenggelam.. Bapa saudaraku adalah putera tunggal dalam keluarga.. Umurnya 4 tahun lebih tua dariku dan mesra dengan panggilan 'cik auh' dalam kalangan sepupu-sepupuku.. diriku terus diangkat dan diletakkan di tebing berlumpur..


Belum pun sempat aku sedar sepenuhnya, tiba-tiba.. "Wrapp.." "Aduh.." Sebaik sahaja kubuka mata, kulihat ma sedang mencekak pinggang sambil seikat lidi tergenggam kemas di tangannya.. "Alamak..Mana aku nak lari ni.."


Kelihatan abang,kakak dan sepupu-sepupuku lari lintang-pukang untuk menyelamatkan diri masing-masing.. Termasuklah aku yang paling terkebelakang berlari sekuat hati.. Walaupun badan masih lemah akibat lemas,namun yang ku fikir saat itu cumalah menyelamatkan diri dari penangan lidi penyapu ma.. Aku cuma merahsiakan peristiwa tersebut dari pengetahuan ma kerana takut dimarahi.. Hinggalah saat aku dewasa, barulah peristiwa itu kukhabarkan kepada ma.. Syukur pada Tuhan yang masih memberiku kesempatan untuk membesar dalam rahmat-Nya beserta kasih sayang ma dan ayah..





2 comments:

  1. huhu..cte yg mnarik untk dikongsi..zaman nakal2 yg best..

    ReplyDelete
  2. huhu.. sayang kalo biar cmtu je..;-)

    ReplyDelete